Monday, 31 December 2012

Sayap Tengu

"Tengu!", teringatkan sesusuk tubuh berparuh burung, sepasang sayap dan kipas angin. "Apa mungkin ia masih boleh terbang?"

Rembulan yang jauh, tinggi melepasi awan. Aku di bumi masih lagi mendongak melihat kecantikannya. "Mana mungkin ia jatuh ke riba. Aku patut dapatkannya!", aku berfikir. Ada jarak perlu aku tempoh. Menegak.

Tengu yang kepenatan terlihat lena di atas gunung tertinggi selepas penat melompat dari satu gunung ke satu gunung. Dengan pantas, sayap tengu perlu aku curi bersama kipas anginnya.

Ia berhasil. Aku sedang terbang menggunakan sayap tengu. Kipas angin aku gunakan untuk gerakan angin supaya aku lebih laju ke hadapan. (Mungkin juga ke atas?)

Semakin lama, bumi yang telah lama aku pijak semakin jauh aku tinggalkan. Lapisan awan putih nampaknya lembut dan nyaman. Terasa ingin aku berehat sebentar tapi keinginan untuk terus sampai ke bulan, menghalang. Aku teruskan jua perjalan.

Perjalanan itu cukup memenatkan. Separuh nyawa serasa bagai sudah tercabut dari badan. Bulan tetap di hadapan.

Lama kelamaan sayap tengu kelemahan. Mungkin ia tidak serasi bersama badan aku? Persoalan itu tidak sempat aku jawab dan aku terus terjatuh atas awan pejal. Sayap tengu hilang daya kuasa. Aku terperangkap dalam pelukan lembut awan yang selesa. Sayap tengu terus hilang fungsi dan aku takkan mungkin terus mendekati bulan. Rasa rindu pada rembulan tak lagi bisa dibendung. "Rembulan, hanya dari sini saja dapat kau aku tatap. Berbahagialah di sana!"

Aku, bagai pungguk rindukan rembulan.

3 comments:

Konspirasi Juruterer said...

Kalaulah tengu tu wujud alam nyata.

feyza said...

tengu

apakah.?

lavender harum wangi said...

Lempang Tengu ni kang.