Sunday, 16 December 2012

Pencuri Hati

Aku adalah pencuri hati. Pakar. Sudah banyak hati yang telah aku curi. Bukan susah pun. Ramai saja orang yang biarkan hati mereka tak terjaga. Maka, tak perlulah aku bersusah payah mencuri. Aku ambil saja dan bawa lari.

Ada juga yang simpan dalam bilik tapi lupa untuk tutup dan kunci. Ada juga yang mengunci tapi dengan kepakaran aku, cukup mudah untuk aku buka. Sekadar ketuk dengan tukul atau guna dawai, itu kerja senang. Kadang kadang terpaksa juga aku pakai tapak kasut ala tentera aku untuk mengetuk tombol pintu. Tak pernah gagal.

Hari ini aku dapat hidu mangsa seterusnya. Hati itu tertutup rapat dalam sebuah bilik terkunci rapi bersama dinding dan pintu yang kukuh. Segala pengalaman membuka kunci telah aku gunakan. Gagal. Hendak saja aku rempuh pintu dengan bahu tapi itu aku tahu akan gagal. Pintu itu sangat kukuh. Hendak saja aku letupkan pintu tapi mungkin itu akan rosakkan hati yang berharga itu.

Kunci bilik itu ada pada empunya. Hendak saja aku curi tapi aku tidak punya informasi. Pernah juga aku geledah biliknya atau tas tangannya. Tak berhasil. Mungkin dia tak gunakan kunci biasa. Mungkin juga dia gunakan retina mata atau corak yang ada pada ibu jari. Tak mampu pula aku berkasar dengannya. Atau perlu saja aku minta dengan sopan?

4 comments:

mel said...

*nganga* hebatnya kau :O

tapi .. sapa empunya pintu tu . gittew .

hanaahmad said...

amboih kasanova,

kalau bersungguh, bersopan sajalah. kan lebih enak begitu. :)

Pencari Allah said...

Gunakan interaksi antara hati. Paksaan adalah menyesakkan.
Bersopan dan berlembutlah seperti gaya berhadapan dengan Pencipta. :)

lavender harum wangi said...

Ehem.. ehem..
Test test, 1.. 2.. 3..

Sentuhlah dia tepat di hatinya
Dia kan jadi milikmu selamanya
Sentuh dengan setulus cinta
Buat hatinya terbang melayang~

Sekian, terima kasih :3