Sunday, 25 November 2012

Sesuatu


Kali itu aku berdiri di tepi pantai. Udaranya nyaman. Sudah lama aku tidak begini. Deru ombak yang menukul pantai telah bawa aku lari jauh. Sejauh pulau yang ada di hadapan, yang tak mampu aku sampai dgn hanya mengharungi laut terbentang luas. Angin bertiup bermain main menolak anak rambut. Semakin lama semakin kuat. Aku gagahkan diri, bertahan.


Telah lama aku ingin katakan. Ianya bagai batu yang keras, tak terluah. Hingga kini ia membeku bagai barah yang hanya sakitkan aku.

"Aku sukakan kau", hanya hati mampu bersuara. Mulut kejap tertutup.

"Aku sukakan kau", sedikit gerakan pada bibir.

"Aku sukakan kau", telinga aku dapat menangkap sedikit bunyi. masih perlahan.

"Aku sukakan kau!", akhirnya aku menjerit. Puas.

Walaupun tetap tiada kau di sisi..

4 comments:

hanaahmad said...

harus yakin dan beranikan diri mengungkapnya di depan dia. ayuh Jack, lekas. jangan sampai menderita menyesal.

CassiaSiamea said...

Dlm cinta, bukan perlukan sekadar cinta. Kalau sekadar cinta, boleh saja aku beri. Tapi cinta bukan sekadar cinta....

ana said...

oh..ini bukan sesuatu yang mudah..

Wadi AR said...

lepaskan dulu. kang melepas betul betul baru tergadah