Wednesday, 30 May 2012

Hijab


Aku hidup dalam dunia aku. Dunia yang terpisah dari dunia kau pada satu hijab lutsinar ciptaan aku. Hijab pemisah antara hidup kau dan aku. Hijap yang punya teknologi secanggih cermin berteknologi tinggi di syarikat syarikat besar. Cermin yang dapat tembus dari sebelah saja dan sebelah lagi nampak legap. Aku perhati apa yang kau ada. Hidup kau. Cara kau dan segala gala tentang kau. Aku tak punya apa apa untuk ditunjuk, ditonjol dan diperhatikan. Sekadar seorang insan dalam dunia sendiri dan sendiri. Dan aku terus berada dalam dunia aku tanpa kau sedari walau jarak kita cuma dibezakan sejengkal. Aku tetap dalam dunia aku. Tanpa kau perhatikan..

8 comments:

hanaahmad said...

keluarlah. ayuh imarahkan dunia kau dengan realiti di luar sana. mari.

lavender harum wangi said...

hum hum, hijab ke hijap? kikiki :3











































gua lagi prefer tak diperhatikan. awkward.

intan.maisarah said...

hey anda.
tonjolkan diri pada semua .
biar mereka dia dan dia tahu dan nampak kelibat kamu.



.hai anda.sihat ke?.

Pembunuh Tanpa Bayang said...

sembunyi lari.....

monologtinism said...

tanpa sedar di intai sang puteri bunian.

EZAN IDMA said...

tapi aku suka dunia kau, izinkan aku perhatikan dunia kau?

EZAN IDMA said...

tapi aku suka dunia kau, izinkan aku perhatikan dunia kau?

CassiaSiamea said...

hana : biarkan aku sebentar sebelum aku bermetamorfosis

L : hijab. confirm. panjang betul komennya. nanti aku cuba perhatikan

intan : hanya kelibat x memadai

Bayang : untuk apa lari sedang tiada yang mengejar

mono : jauhkan aku dari bunian. itu sesuatu yg menakutkan

ezan : welcome to my world